Serunya Ke Pulau Kemaro Saat Cap Go Meh 2014

02.07.00


FlashBack...

Pada suatu ketika ditahun 2013 kemaren (entah soalnya lupa waktunya, jam berapa, bahkan tanggal dan harinya pun aku gak ingat -_-" ), ada temen kontak BBM (BlackBerry Messenger) yang biasa ku panggil kak Muji @mujiburohim. Pada malam itu di gonta ganti DP (Display Picture) BBMnya mulu, dan itu membuatku kepo untuk membuka DPnya untuk melihat lebih jelas, dan ketika kubuka aku melihat pemandangan yang menabjubkan (menurutku loh :p), suasanya yang asik disebuah tempat, dan akupun bertanya dengan kak Muji itu dimana lokasinya, dijelaskannyalah lewat BBM ternyata dia lagi di Pulau Kemaro, lagi menikmati malam Cap Go Meh bareng keluarganya.. huhuuuu.. :( "kok aku gak diajak sih kak, akukan pengen kesana"... dengan memasang emoticon sedih dalam perchatan via BBM dan ngambek-ngambek manja ternyata gak mempan kwkwkw :D.. so.. kak Muji bilang Insyaallah tahun depan kesana lagi.. yaaah.. jadinya harus menanti setahun lagi donk.. okelah *waiting*...


Saat itupun tiba meskipun terlambat....

lagi asik-asiknya mantengin timeline di twitter, mata ini langsung tertuju kepada satu akun yang mengetwit tentang Cap Go Meh, akun itu adalah @PalembangTweet, nah karena diriku ini superkepo makanya kutanyain deh kapan acaranya berlangsung, dan tau gak? OMG.. tenyata hari ini adalah malam puncak dari Cap Go Meh itu sendiri (12/02/2014).. *langsung lari kepojokan, sambil cakar-cakar dinding*... ya ampun akunya telat lagi, haruskah diri ini menunggu sampe tahun depan.. tidaaaaak..

Namun tak lama kemudian.. si mimin (panggilan akrabnya si akun media sosial) itu menjelaskan bahwa ternyata besok merupakan hari terakhir perayaan Cap Go Meh di Pulau Kemaro... *langsung terperanjat dan muka berseri*.. waah ada harapan nih.. langsung aja aku kontakin temen-temen yang biasa sering diajak hangout..

(beberapa kapal kecil yang belabu di dermaga Pulau Kemaro)
Yeee.... Akhirnya...!

Setelah berkontak-kontakan, akhirnya yang mau ikut adalah si @rendihariwijaya, dan pasangan yang lagi dimabuk cinta si @rizkanurliy dan @guunnturrr, sedangkan Kak Muji sendiri gak bisa ikut karna hari itu dia kerja. dan kamipun mulai merancang bagaimana sih kesananya, toh Pulau Kemaro itu adanya ditengah Sungai Musi yang membelah Kota Palembang, apakah kami harus menaiki Ketek. (Penjelasan: Ketek disini bukan sesuatu hal yang merupakan bagian dari anatomi tubuh manusia, Ketek disini artinya sejenis perahu yang dioperasikan menggunakan sebuah mesin yang menyebabkan bunyinya seperti.. keteketeketeketeketek.... gitu.. makanya dinamai Ketek.)


Huwooo... ada cara ke Pulau Kemaro tanpa menaiki ketek, itu artinya gak akan ada biaya ongkos yang dikeluarin.. yeee.. hahaha.. Rizka dapet info dari koko koko entah dimana dia bisa dapet info itu dan siapa itu koko koko yang dimaksud gak peduli, yang penting bisa sampe ketujuan.. Nah.. ternyata daerah yang daratannya dekat dengan Pulau Kemaro itu dibangun sebuah Jembatan dadakan yang digunain khusus untuk menyebrang ke Pulau Kemaro, kalo di sini sih disebut Angkong (-_-") bukan kakek-kakek yah.. Jembatan itu gak jauh (sebenernya sih jauh tapi gak jauh-jauh amat) dari komplek Pusri, trus lurus lagi sekitaran 10 menit, trus nemu persimpangan yang menuju ke Polsekta Kalidoni, sebenernya sih karena aku naik motor bisa dicapai dari Pusri ke simpang tersebut dalam waktu 2 menit, tapi karena macet yang sungguh terlalu, jadinya lama deh.


Setelah memasuki Simpang yang akuliah menujuh ke Polsekta Kalidoni tadi, trus... trus... trus... lurus saja, soalnya dari awal hingga keujung sepanjang mata memandang yang kelihatan macet dah.. mana panas pula... ckckckc.. ini merupakan sebuah perjuangan.. dan akhirnya terlihat juga dari kejauhan itu Polsekta Kalidoni, dan tak jauh dari tempat polisi nokrong tersebut, ada sebuah tempat yang luas yang sengaja dijadikan lahan parkir khusus untuk mereka yang akan ke Pulau Kemaro.. iya kelesss.. masa motor ama mobil ikut nyebrang juga ke Pulau Kemaro.. hahaha.. Oke.. akhirnya sampe juga di TKP.. sekarang tinggal menemukan teman-teman yang lain.


Setelah kumpul bareng sama si Rizka dan Guntur, sedangkan si Rendi belom juga kelihatan batang hidungnya dan ketika dikonfirmasi dirinya masih dirumah dan  baru mau mandi.. omaigat.. oke lupakan dia, kuyakin dia gak akan datang, kamipun memutuskan untuk langsung ke Pulau Kemaro tentunya dengan menaiki Jembatan yang disediakan, dan naik jembatan ini gratis loh, trus kalo ke Pulau Kemaronya juga gratis, trus masuk ke kelentengnya juga gratis.. toilet yang disediakan banyak dan juga gratis hahaha, trus ke panggoda juga gratis, tapi lagi ditutup dan hanya mereka yang mempunyai kepentingan beribadah yang dibolehkan.. hmm.. okelah.. (^o^)v..




Wuidiiih... rame gilaaa... hahaha.. dari etnis tionghoa Palembang dan diluar Palembang, orang Pribumi Palembang dan diluar Palembang, bahkan diluar provinsi Sumatera Selatan pun hadir...Pokoknya Pulau Kemaro yang luasnya sekitar 6 Hektar itu penuh banget dengan ratusan ribu manusia..






Saat Memasuki Pulau Kemaro Pun kita disuguhi pemandangan sunset alias matahari tenggal yang keren bingitss.. trus ada lampion yang berjajar, ada banyak stand-stand dari berbagai perusahaan makanan dan minuman kali ya, soalnya ada banyak logo-logo produk makanan dan minuman. ada juga lahan khusus bakar dupa dari yang kecil hingga besar dan disitu juga ada tempat disediakan untuk bakar kertas doa, ada  juga lilin-lilin yang siap menerangi Pulau Kemaro. karena waktu itu aku dan teman-teman datengnya sore jadi belum sempat menyaksikan indahnya lampion, serta panggoda dan kelenteng yang bersinar terang pada malam hari.. meskipun begitu aku puas banget, akhirnya keinginan ke Pulau Kemaro saat Cap Go Meh kesampean juga. si Rizka dan Guntur pulang duluan sekitaran jam 5an sore, sedangkan aku masih ingin disini dan menikmati pemandangan, akupun pulangnya jam 7an malem.. hehehe.. ternyata pas mau kembali menyebrang menaiki jembatan, tetep... masih rame meskipun ini merupakan hari terakhir..











Nah.. buat kalian yang belum pernah ke Pulau Kemaro, yuk kesana tapi kalo bisa pas Cap Go Meh atau pas ada event-event yang berkaitan dengan perayaan dikalender Chinese, soalnya kalo kesana pada hari-hari biasa sepi (pengalaman sih tapi seru soalnya kami ngadain games di Pulau Kemaro tersebut dalam rangka kegiata organisasi kampus).., 

Tahun depanku usahakan kesini lagi.. dan tentunya harus pas di malam puncak perayaan Cap Go Meh.. dijamin gak bakalan nyesel deh.. hehehe.. #trims

You Might Also Like

4 komentar

  1. Balasan
    1. Hehehe makasih kakaq... itu udah dikompres loh hahaha xD alhamdulillah dpt kamera dari ngeblog kak... heheheh ^^v

      Hapus
  2. wah acara tahunan imlek ya sob. rame banget.. di daerah saya paling rame kalau di kampung cina.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiap lokasi beda beda sob hehehe... kalo daerah saya yah tadi.. di pulau kemaro hehehe :D

      Hapus

Popular Posts

Google+

Twitter

Subscribe