Menelisik Kisah & Pesona Goa Putri Baturaja

01.09.00

pemandangan saat masuk bibir goa putri *harus pandai cari spot foto :p
Once upon a time... hidup seorang putri yang konon katanya cantik banget di daerah Baturaja pada zaman dahulu, dia hidup bersama keluarganya... eiiittsss.. dimaksudkan keluarganya adalah ayah dan ibu yah.. soalnya putri yang sedang daku bahas belum menikah *asek ada kempatan pdkt* #sikaaat..

anyway guys.. ini bukan Putri Dayang Merindu ya :D hahaha ig: @ceallachain
Putri yang parasnya cantik natural dan belum tersentuh teknologi operasi plastik kayak yang lagi trend di korea itu tuh (yaiyalah.. orangnya hidup pada “zaman dahulu kala” yang menggunakan bahan-bahan alam untuk mempercantik dirinya.. “nah dari mano kau tau?” ada yang bertanya.. kemudian daku jawab “ecaknyo feeling bae.. biasonyo feeling aku tuh kuat nebaknyo hahaha” #Kiralogi) #BackToTheTopic.. By the way.. nama Putri yang dimaksud adalah Putri Dayang Merindu.. entah dia sedang merindukan kamu atau merindukan aku, tapi yang jelas Putri Dayang Merindu pada saat itu Jomblo.. hahahah :D #Jones #Baper #MenjadiSatu.

ini juga bukan Putri Dayang Merindu ya :p ig: @Suzannita
Someday... Putri Dayang Merindu ingin mandi manja di muara sungai Semuhun (bilang aja mau show off biar jadi pusat perhatian di pinggir sungai saat abang-abang ojek lewat hahaha*mungkin ojeknya ojek berkuda* #Kiralogi).. dan suatu ketika ada seorang lelaki pengembara yang lewat ditepi sungai, tak kala sedang melihat Putri Dayang Merindu yang sedang asik mengucek cucian kotor, timbulah rasa ingin menyapanya, namun setelah dipanggil dan ditegur beberapa kali gak ada tanggepan dan si pengembara itu menjadi merasa bete bangeeet (yaiyalah si pengembara gak peka sih.. coba deh perhatikan itu kan cucian kotor Putri Dayang Merindu banyak banget, coba tawarin buat tolong bantu nyuciin, pasti langsung ditanggapi dari pada cuman sekedar “say hi” hahaha).. hmm.. karna bawaan si pengembara yang sensi-nya tinggi, kemudian terucap kata-kata dari mulut si pengembara itu “Sombong banget sih.. dia kayak batu aja”... dan kemudian duaaaar *petir menyambar, tiba-tiba hujan deras, burung-burung berterbangan, anjing kucing melolong auuw dan meoong* #biarkayaksinetronlagagitu.. oh my gaaat.. Putri Dayang Merindu tiba-tiba berubah menjadi batu.. waduh kasian sekali ya.. padahal cantik, tapi jomblo dan kemudian jadi batu lagi..#tragis.. makanya jangan sombong-sombong ya.. #kode hahaha.. akhirnya setelah diselidiki oleh pihak berwenang, lelaki si pengembara itu ternyata ada Serunting Sakti atau yang sering dikenal dengan nama panggul Si Pahit Lidah.. OMG...!

foto bareng yukkk..!
bareng bapak-bapak dari Disbudpar Sumsel :D
Museum si Pahit Lidah
Itulah sekilas cerita legenda terkait dengan Goa Putri.. and hey... seneng banget bisa mampir mengexplorasi ke-kece-an Goa Putri bareng temen-temen blogger dari berbagai kota beras di Indonesia, Singapore & Malaysia.

Goa Putri ini merupakan satu diantara objek wisata andalan daerah kabupaten Ogan Kemering Ulu (OKU) yang kalo dihitung jaraknya dari kota Baturaja sekitar 23 km dan dari Palembang sekitar 230 km. Untuk aksesnya sendiri termasuk mudah ditempuh kok, karena jaraknya deket dan gak jauh dari jalan raya. Oh iya.. didekat Goa Putri juga terdapat Museum Si Pahit Lidah, isinya lebih ke fosil-fosil yang ditemukan didalam Goa Putri seperti alat-alat memasak, senjata, tengkorak, and many more...

Goa Putri nampak cantik dengan penerangan :D jadi gak perlu khawatir gelap
Goa Putri ini cocok banget buat kamu yang katanya pencinta alam dan intagramers, karena banyak banget tempat instagramable disini, selain itu juga ada sumber mata air didalam Goa Putri yang katanya gak pernah kering.. dan Goa Putri cocok juga untuk kalian yang suka berpetualang ala horor-horor gitu, sedikit berbagi pengalaman pada saat pertama kali melewati gerbang “selamat datang”, padahal kondisi badan fit banget dan sedang tidak menggenggam sebuah batu hahaha.. mendadak tubuh ane merinding gan.. seriusan tau.. layaknya kalo kucing mengeong saat bertatap muka dengan anjing pada jarak persekian centimeter.. dan merinding itu terus daku rasakan sampe ke bibir masuk goa.. Ya Allah niat daku baik banget kok untuk mengexplorasi ini goa, gak ada niat lain deh selain jalan-jalan dan foto jepret sana-sini, dan alhamdulillah ke-merinding-an daku menghilang setelah masuk goa.. aneh sih tapi yang itulah yang daku rasakan guys.. jadi saran aja nih ambil sisi positifnya bahwa untuk berwisata di alam terbuka janganlah takabur alias sembarang bicara, trus jangan buang sampah sembarang, jangan coret-coret si Budi Lope si Ani *kayak jaman SD dulu*, trus yang kesini jangan mesum...! oke.. Terima Kasih.. #sekian..

#PesonaSriwijaya
#PesonaIndonesia
#WonderfulSriwijaya
#WonderfulIndonesia

You Might Also Like

13 komentar

  1. Mau lah kemari, nengok si Putri Dayang Merindu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ini yang dinamakan tandir :D saat bang yopie pengen nengok ternyata si Putri dayang pun merindu :D asoooooy

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Maman, siapa putri itu yang sebenarnya? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesungguhnya putri itu adalah... twin-nya aku hahahaha :D

      Hapus
  5. ow ow ow... putri merindu ahhahahjahhaha :D

    BalasHapus
  6. Aku pernah jadi warga Baturajo Man waktu kecik tapi sejak pindah dari sano dak pernah lagi nginjekin kaki kesano bahkan suasananyo pun daktau lagi cakmano. Ruponyo punyo tempat wisata yang indah. Semoga ado kesempatan kesano lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah udah maju pesat mey itu kota baturaja hahahha :D cubo balik lagi kesana liat perubahannya hahahah

      Hapus
  7. Sudah lama sekali nggak pernah ke goa lagi. terakhir waktu lulus sekolah dasar :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah lama kali gak kesana.. kalo kesana udah bagus kok fasilitas penerangannya :D

      Hapus
  8. Klo dari pasar lama brpa jam ke gua putri min

    BalasHapus

Popular Posts

Google+

Twitter

Subscribe