Ini Ceritaku, Mana Cerita Mu ? (OTW ke Lampung)

13.52.00

Dengan modal nekad, saya dan teman-teman (Rendi Hariwijaya dan Ardian Nugraha) melakukan perjalanan menuju ke Lampung untuk mengikuti PMWS (Pelatihan Manajemen Website se-Sumatera) 2011.

stasiun kertapati
Sebelum perjalan dilakukan, kami mempersiapkan semuanya dengan matang, namun ada saja halangan yang membuat kami hampir patah semangat dan hampir membuat kami bertiga urung berangkat ke Lampung, mulai dari prosedur yang sepertinya dipersulit, trus dari oknum-oknum yang gak senang dengan rencana keberangkatan kami ke Lampung. Akan tetapi orang baik selalu saja mendapat hal yang baik dan dengan niat baik pasti akan menemukan jalan keluar yang baik (^_^)v. saya sangat berterima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dan sangat amat menolong, hanya Tuhan yang dapat membalas kebaikan mereka.

Sebelum keberangkatan tepatnya Jum’at, 14 Oktober 2011. Saya dan Rendi pergi ke Indralaya dengan menunggangi “bebek” sedangkan Ardian sudah tidah duluan di FH kampus Indralaya, untung aja gak macet ya, kalo macet oh mai gaaaatt... bakalan repot nih. Sesampainya di kampus, kami bertiga langsung mengurus prosedur ya bla bla bla deh. Alhamdulillahnya semuanya kelar walopun cuman 50% yang “cair”. Kami pun bagi tugas, Rendi buat keperluar surat-srat yang bla bla bla, sedangkan saya dan Ardian pulang lagi ke Palembang buat beli tiket. Wuidiiih capeknya saya sebagai pengendali “bebek”, harus pandai mengendalikan “bebeknya buat nyelip-nyelip diantara “Kijang gede dan kecil”. Yah namanya juga orang baik selalu mendapat yang baik walopun itu gak terlalu baik.. hehhehee. Nah pas sampai di tempat pembelian tiket, rencananya mau beli yang eksekutif, namun apalahdaya kalo udah habis, trus mau beli yang bisnis untung masih tinggal 3 tiket, pas banget ya buat kami bertiga.. Alhamdulillah ya.. sesuatu banget.

Setelah tugas masing-masing kelar kami berkumpus di sekret kesayangan, sekret LPM Media Sriwijaya. Wah pokoknyo hari itu mandi keringat deh (-_-“). Trus kami sepakat kumpul jam 7 di stasiun.

Tepat jam 4 sore saya pulang kekost.. eh ternyata ada kakak ku yang dateng Cuma pengen maen dan mampir doank. Setelah selesai berkemas-kemas saya coba minta anterin kakak ke stasiun, eh dianya males (-_-“) cari alesan-alesan gitu.. trus ku tanya “ngapaiin ke Palembang”, jawabnya “mau ngabisin gaji pertama” sambil nyengir, aku dikasihnya uang yah walopun sedikit. Untung aja ada temenku Wani yang kost di Plaju. Saya ama berterima kasih deh ama temenku yang satu itu (^_^) hehehe orangnya baik, mau nganterin aku ke stasiun padahal di sendiri gak tau stasiun itu dimana, ya dengan bertanya-tanya akhirnya sampe juga. Dan ternyata orang yang pertama sampai ke stasiun adalah saya, trus dibarengin Ardian dan Papanya, nah tinggal si Rendi nih yang belum nongol, pas ditelpon katanya dia lagi di atas jembatan Ampera. Lamanya kami menunggu, eh ternyata dia udah masuk ke stasiun duluan, padahal dia yang nyuruh nunggu diluar, kwkwkwkwkw. Aku agak terkejut *shock* hahhaha kalo saya sendirian di stasiun, Ardian sama Papanya, sedangkan Rendi bersama keluarga besarnya lengkap. Wah ada iri juga sih hehehe tapi ya dibawa fun aja :D toh ortu udah ngasi izin dan wejangannya sebelum berangkat ke Lampung.

Selanjutnya kami pun masuk ke gerbong kereta bisnis. Dijadwal keberangkatannya sih pukul 9 malem, sembari menunggu kami nge”rumpi” gimana ya entar di Lampung. Trus tiba-tiba saya kelaperan gara-gara liat orang makan pop mie, trus aku nawarin ke Rendi dan Ardian buat belih pop mie, tapi Rendi lagi gak nafsu makan. Saya dan Ardian turun dari gerbong trus beli pop mie, eh tau gak ternyata harganya TERAMAT MAHAL GILA (-_-!!) padahal harga asli pop mie itu berkisaran 3ribu (tanpa air panas), eh pas kami beli ternyata harganya lebih dari 100 kali lipat dari harga aslinya yakni 14ribu (-_-“) gila banget ya...!!! ya berhubung gensi karnah lah udah dibeli dan gak enak menolak yang TERPAKSA harud dibayar. Trus pas masuk gerbong kereta saya dan Ardian bilang sama Rendi soal harga mi yang terlampau tinggi, si Rendi malahan ngakak denger cerita kami (-_-“) ya ampuuun tuh penjual mau cepat naik haji kali ye... kwkwkwkw.

Jadwal kereta api yang seharusnya berangkat pukul 9 malem, eh ternyata berangkat jam 10an (-_-“). Ya dalam perjalan di kereta kami terutama saya merasa jadi pusat perhatian, karena apa? Karna kami “ngerumpi” suaranya gede banget ampe ada adek-adek ang duduk di sebrang sana dengan “tekun” menyimak apa yang kami perbincangkan dan terkada di tertawa kecil. Jalur kereta itukan gak macet, tapi kok perasaan kereta yang kami naiki itu lemot banget jalannya, malahan kebanyakan berhenti. Trus yang bikin susah buat tidur itu kalo pas keretanya berhenti, kan banyak tuh pedagang-pedangan keliling “lintas stasiun” yang menjajakan jualannya. Wah pokonya kayak ada simponi paduan suara yang abstrak deh.
Mulai dari teriakan :
1 “Gorengan gorengan gorengan..."
2 “aqua... mizon.. pupli oreng.. rokok...”
3 “peye peye peye..” (aku gak tau apa itu “peye”)
4 “mie mie pop mie makan mie” (emang ada ya pop mie makan mie (-_-“) baru dengar aku)
5 “pempek pempek pempek oy”
6 “kardus kardus kardus..” (ternyata kardus dijual buat dijadiin alas tidur dilantai, tak kirain buat bungkus barang atau apa gitu)
7 “bantal bantal bantal...” (bahkan bantal saja disewakan oleh petugas kereta, sewa harganya 4ribu loh, padahal Cuma busa kuning itu loh, trus menurut yang telah berpengalam tuh bantal banyak kutunya (-_-“) )
Dan masih banyak lagi deh.

Tidurku serasa kurang tenang karna banyak yang teriak-teriak gak jelas (-_-“). Trus kukira aku udah lama banget tidur.. eh pas liat jam ternyata pukul 00.00. dan perjalan masih panjang. Trus rendi juga kebangun sedangkan Ardian masih pulas tertidur di pulau kapuk. Saya dan Rendi liat ada ada mbak-mbak petugas kereta yang menerima pesanan makanan, trus Rendi tanya-tanya berapa harga makanan tersebut dan diputuskan kami memesan 2 nasi goreng (yang paling murah 16ribu).

Ya waktu berlalu dan akhirnya sampai juga di stasiun kereta Lampung dengan wajah yang sangat mengantuk.. tau gak padahal jadwal tibanya di Lampung itu pukul 4an subuh, tapi ternyata kami sampe jam 9 pagi (-_-“) gak tepat waktunya ya. Trus ada juga nih orang-orang gak jelas yang nawarin jasa yang juga gak jelas, namun kami “Alhamdulillah ya Sesuatu banget” sampai dengan selamat ke lokasi tujuan dan dijemput oleh orang-orang teknokra, eh ternyata yang jemput cewek-cewek loh.. ada juga sih yang cowok, jadi saya dan Rendi diboncengi cewek sedangkan Ardian dibocengin cowok. Hehehhe. Itulah sekilas perjalan kami bertiga ke Lampung.. entar cerita selanjutnya akan berlanjut lagi.. hehehhe :D

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Google+

Twitter

Subscribe