Another Story @ Mt. Kerinci

04.14.00

Hai hayyy...! masih ingat postingan diriku "Menggapai Atap Sumatera".. hmm karena pakum beberapa dekade jadi kisah kelanjutannya terhentik sejenak di draft.. grrrrrggrrhh gara-gara skripsi nih #mbeeek *narik kambing hitam* hahaha.. oke.. mari flashback..


Setelah saya berada tepat diatas puncak gunung berapi tertinggi di Indonesia *penegasan banget* hahaha, saya dan teman-teman lain takjub dengan salah satu pemandangan yang wah bingitss.. jelas banget dari jauh kelihatan Danau Gunung Tujuh.. kenapa dinamakan Danau Gunung Tujuh? karena danau tersebut dikelilingi oleh tujuh gunung, dan danau ini merupakan danau kaldera tertinggi di Asia Tenggara, kata si @jelajahkerinci.. wow.. saya dibuat takjub bertubi-tubi.. hahahaha.. 


Akhirnya sampe juga di basecamp kerinci, lelah..! pasti.. seru...! iya... betis bengkak...! kebangetan... hahaha :D setelah turun semuanya jadi seru dengan kisah masing-masing, setelah ice bucket challenge di basecamp kerinci (gak perlu es lagi.. udah dingin bro..). teman-teman berkumpul makan bareng dan setelah makan, lanjut sharing dan cerita pengalaman pas waktu mendaki.. setelah dengerin kisah-kisah yang lain akhirnya giliran saya yang cerita. Awalnya sih mungkin karena turun gak pakek kacamata soalnya kabut dimana-mana, tapi jarak pandang 5 Meter masih aman lah.. mungkin karena lelah jadi pas turun pelan-pelan, dan ternyata pas di shelter 2 tinggal saya dan bang Adi (Surabaya), eeiittsss.. tapi kami bukan yang paling belakang, melainkan ditengah-tengah, soalnya ada juga yang duluan karena tenaganya masih full.. saluut deh.. oke balik lagi ke cerita.. dari shelter 2 menuju shelter 1 karena tinggal berdua jadi cerita-cerita, eeh... bang Adi malah nanya soal gimana kalo seandainya diriku bertemu harimau disini.. aaarhhggg...!! gila aja hahaha.. aku gak mau jawab pokoknya, malah nakut-nakutin nih bang Adi, gak kerasa udah di shelter 1 dan istirahat sejenak.. kemudian melanjutkan ke pos 3.. oke.. disini nih cerita sesungguhnya dimulai..

Sebenernya sebelum berangkat menuju kerinci udah searching dulu bagaimana sih keadaan gunung Kerinci dan kisah-kisa mistis didalemnya.. dan satu hal yang bikin bulu kuduk berdiri, pas waktu baca cerita orang yang istirahat disebuah pohon yang gede banget dengan ada lobang besar dibawahnya cukup untuk sekitar 5 orang berteduh didalamnya. Ini tempat cocok banget untuk dijadikan pos 3 karena tempatnya yang landai dan tentu saja ada pohon yang bawahnya ada kayak goa gitu, tapi gak tau kenapa disini dilarang untuk istirahat apalagi berteduh didalem pohon tersebut. nah.. pas waktu ngedaki sempat nanya sama mbah Andi (orang Kerinci) dengan kode-kode gitu.. "oh ini yah mbah.." dan mbah Andi langsung senyum dan menganggut, terus kami lanjut deh dan alhamdulillah kalo menuju puncak kemilau cahaya lancar jaya, tapi waktu turunnya... hmm... sempat denger-denger pas di tenda di shelter 3 kalo pas turunnya jalur bakalan nambah.. loh gimana ceritanya.. mari disimak.. 

Akhirnya saya dan bang Adi melewati pohon tersebut, tapi kami masih positive thinking tentunya, pas waktu tepat melewati lobang gede yang ada dibawah pohon tersebut gak tau kenapa pengen noleh dan liat aja isinya, tapi cuman noleh dan lirik doank dan tidak berkata apa seolah aman, padahal pas lewat bulu kuduk merinding bingitss.. oke.. gak jauh setelah melewati itu pohon rasanya sekitar 30menit nyampe lah pos 3. oh itu dia atap pos 3nya udah terlihat *sambil nunjuk dan bilang ke bang Adi* dan ternyata dia lihat juga, berarti benar  donk bukan ilusi saya semata.. pas udah turun.. kok gak ada..oke mungkin karena gak pakek kacamata dan itu mungkin kabut saja, tapikan bang Adi juga lihat, setelah pakek kacamata, lanjut perjalanan dan akhirnya berlihat lagi atap pos 3 dari kejauhan, tapi gak jauh-jauh amat.. kemudian pas turun gak ada lagi.. dan lagi-lagi kami beranggapan bahwa itu adalah kabut, tapi akhirnya terjadi lagi sampe lebih 5 kali ngeliat atap yang serupa.. oke mulai gak beres ini.. saya mulai baca-baca doa lah dalem hati, mana kaki udah super duper mau lepas rasanya.. dan tiba-tiba "ggrrrhhhhh" ada suara geraman.. gilaaa...!!! kaki langsung gemeteran gak berani noleh.. bukan aku aja, bang Adi juga gitu.. aku ngomong dengan gerakin bibir dikit + suara pelan.. "bang Adi sih ngomongin si tuan rumah.. dateng kan dia...!".. bener-bener dah lemes banget kaki.. trus ada yang nepuk pundak kami berdua daaaaaan.... ternyata yang bunyi geraman tadi dibuat oleh bang Sugi (orang Kerinci).. whaaaaaaat....! sumpah aku langsung ngambek-ngambek manja dengan bang Sugi.. gila... bang Sugi lihat nih kaki aku gemeteran hebat. sedangkan dia tertawa terbahak-bahak dan itu jadi bahan lelucon dia pas wakt di basecamp.. hadeeh.. Tapi setelah bang Sugi menepuk punggu kami, terus noleh kedepan lagi, kok ada semak-semak tinggi jaraknya sekitar 3 meter didepan saya dan bang Adi.. pas kami melewati jalan yang ada semak-semak tinggi, disitulah pos 3 yang sesungguhnya benar-benar ada.. akhirnyaaaa...! waktu saya mau cerita soal kejadian yang saya alami bang Sugi malah senyum dan bilang nanti saja pas di basecamp..


Yes.. akhirnya berhasil keluar dari hutan Gunung Kerinci.. dan hari hampir magrib.. hahaha lega banget rasanya, dan kalo mulai gelap semakin seram.. hahaha.. kembali ke cerita waktu sharing.. dan ternyata kata mbah Andi dan bang Sugi dan temen-temen kerinci lainnya, diriku diganggunya... ohmaigattt.. ckckckc.. pengelihatan saya ditutup *katanya*, padahal udah pakek kacamata loh.. hmm.. untungnya diriku selalu berpikir positif pas waktu mendaki maupun turun, dan selalu memasang headset ditelinga sambil dengerin lagu biar gak kosong nih pikiran, kalo diriku sudah sadar bahwa diriku diganggu.. panikkk cooy.. hahaha.. mana ini pengalaman pertama mendaki gunung lagi kwkwkw.. oke sekian another story pas waktu di gunung kerinci. Istirahat dan lanjut keperjalanan selanjutnya..

You Might Also Like

2 komentar

  1. Balasan
    1. nah.. kalo pengen lajukelah mendaki gunung nah :D seru wen hahaha :D si sumsel ado Dempo nah.. lajukelah hahahah

      Hapus

Popular Posts

Google+

Twitter

Subscribe