Makan Pindang Sambil Bergoyang

19.26.00

Maksud dari judulnya jangan disalah artikan yaaa.. jadi makan pindang sambil goyang bukan seperti yang kalian pikirkan guys.. aku gak makan pindang sambil ngebor satu kaki ala Uut Permata Sari, sambil goyang gregaji ala Dewi Persik, Nungging goyang itik ala neng Zaskia Gotik (nanti malah dijadiin Duta Itik lagi Hahaha), atau makan pindang sambil muter-muterin rambut kayak jogetnya Trio Macam Hahaha.. #Plaaak #GanjenBangetSih *kemudian ambulan dateng karena gagal makan pindang sambil atraksi ekstrim*, yang ada malah muntah-muntah lagi.. ini kok jadi pada ribet ya khayalannya.. hahaha

Jadi Ceritanya.. setelah berpetualang Jelajah Pulau Kemaro dari BKB – Sungai Musi – Pulau Kemaro.. sekali lagi BKB – Sungai Musi – Pulau Kemaro.. Sekali lagi.. “Stop...! hentikan semua ini Dora.. aku sudah muak dengan semua ini...” *kemudian lari ke jembatan Ampera lalu loncat indah* nih Dora seneng banget ambil alih cerita guweeeh. #LaporkanDoraKeKPI... Oke.. balik ke cerita yang sesungguhnya... Jadi setelah dari Pulau Kemaro.. aku dan Boots #loh (jadi siapa sebenarnya aku ini Hahaha)..

Setelah lelah mengarungi sungai musi (ceileh mengarungi... emang bisa dikarungi hahaha).. aku dan teman-teman blogger sepakat untuk maksi alias makan siang di salah satu warung terapung yang terdapat di dermaga depannya Pasar 16 Ilir, yah gak jauh dari Jembatan Ampera deh.. Ternyata Setelah tiba ternyata cuman satu warung terapung yang lagi buka, dan sepertinya ramai sekali.. jadi ngantri dulu deh sejenak.. lalu akhirnya giliran kami pun yang menguasai area ini HAHAHA...

Karena teman-teman blogger dari luar sudah berada di Palembang, memang sepertinya wajib deh mengarahkannya untuk menikmati makanan khas Palembang, jangan udah jauh-jauh ke Palembang malah makanannya fastfood.. #SaveMakananTradisional

Warung Nasi Pindang Terapung M’bok Ya.... Ya... memang dari plang namanya juga ini spesialis Pindang. Disini disediakan bermacam pindang seperti pindang gabus dan patin, Ya... dipilih aja mau kepala, badan, atau ekor.. Tapi aku sih.. Ya.. sukanya bagian badan, karena daging ikannya lebih banyak dan tulangnya sedikit.. hmm.. tapi karena kebetulan bagian badan dari pindang patin telah ludes sold out, jadi Ya... aku pesan bagian ekornya deh. #Ya #DariPadaGakMakan #Yayaya..

Tapi bagi yang gak suka Pindang, ada juga menu ayam goreng kok, ada juga brengkes tempoyak (ikan patinya seperti di pepes gitu), serta ada juga berbagai macam lalapan plus pisang untuk dessert kwkwkw *bahasa eloo hahaha* (khusus pisang disini gratis makannya). Aku paling suka dengan sambal pendamping untuk makan Pindang dengan Nasi, di warungnya Mbok Ya ini sambelnya sambel Nanas, dengan rasa pedas asam dari nanas yang segara bikin mau bubo lagi (re: bubo di Palembang berarti nambah lagi).

Untuk harga pindangnya sendiri berkisar Rp. 20.000,- sampai Rp. 25.000,- cukup terjangkau dan mengenyangkan dan harga segitu dapet potongan ikan yang gede loh hahaha..
“nak minum apo kak..? es banyu putih, es teh, apo es jeyuk..” – ujar mbak-mbak yang menawarkan minum.. lalu “aku nak es jeyuk bae hahaha...” jawabku sambil nyengir..
untuk minumnya sih tetep menu wajib selalu ada ya.. Es Teh dan Es Jeyuk hahaha (Es Jeyuk itu Es Jeruk, karena sebagian orang palembang cadel, tapi disinilah letak ke unikan dan kelucuannya, apalagi kalo dengeri Yai nge-MC atau ngomong di tipi, itu tuh Yai artis lokal Palembang bintangnya salah satu tv lokal di Palembang hahaha).

Sensasi makan siang di warung terapung ini akan membawakan nuasa oleng-oleng layaknya diatas perahu ketek yang membawaku dan teman-teman blogger #PesonaPalembang #PesonaIndonesia saat ke Pulau Kemaro. Meskipun bersandar di dermaga, tidak akan mengurangi goyangan yang dirasakan saat duduk sambil menyantap pindang ini, ditambah lagi kalo sungai musi sedang menggelora.. aaah syahduhnya.. tapi bagi yang mabuk laut karena naik perahu atau kapal mending pikir-pikir dulu ya sebelum makan disini hehehe.. kalo kebelet lapar dan gak bisa makan di warung apung, tenang kok.. banyak yang jualan makanan di sekitaran Pasar 16 Ilir, tapi sebelum makan harus pastikan dulu nanya harganya ya, harus pintar-pintar cari lokasi makan yang strategis karena banyak kok warung yang berjejer.

wah.. sepertinya aku tersesat.. aku butuh peta *pinjem dari Dora The Explorer*
So.. Kalo udah main ke Palembang, udah foto-foto dengan latar jembatan Ampera, sayang loh gak makan Pindang di Warung terapung seperti aku ini hahaha.. memang ada warung terapung di area Benteng Kuto Besak, tapi disitu gak ada pindangnya dan buka dari sekitaran jam 4 sore ke jam 9 malem doank.. sedangkan Warung Pindang Terapung ini bukannya dari sekitaran jam 10 pagi sampe jam 4 sore.. Yuk Cobain sensasinya... #sekian

You Might Also Like

2 komentar

  1. Tapi bener, dibanding pindang yang di Kamboja itu, aku lebih seneng yang ini. Lebih segeeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan pindangnya berbeda nama dan jenis.. dan tentunya berbeda rasa hahahha.. tapi pindang disini bikin nambah lagi.. nasi maksudnyo hahaha.. soalnyo lauk masik banyak hahahaha

      Hapus

Popular Posts

Google+

Twitter

Subscribe