Melipir ke Pusat Kerajinan Songket di Palembang

00.11.00

Mencari oleh-oleh yang khas di Palembang itu gak susah loh.. why...? because... kebanyakan tempatnya tersentral alias satu tempat.. kecuali pempek ya... kalo makanan itu mah nyebar dipenjuru pelosok dan setiap sudut kota Palembang pasti ketemu sama pempek.

Oke.. balik lagi ke songket khas Palembang.. you know guys... pada jaman dahulu kala yang katanya  sih orang-orang tua yang hidup jaman sekarang bilang bahwa kain Songket itu hanya boleh di pakai oleh kaum para bangsawan, khusunya di masa kesultanan Palembang Darusalam... oooohhh (jangan tanya aku.. soalnya aku gak tau keleus).. dengan dipakainya kain songket ini oleh para kaum bangsawan, menunjukan jelas strata sosial dan perbedaan derajat berdasarkan siapa saja yang boleh memakai kain Songket ini.

Aku sering banget lalu lalang lewatin ini kawasan pengrajin songket, tapi belum berani masuk... yah karena pertama karena sendiri.. #kode #tebarkode hahaha.. kedua hmmm.. gak enak aja udah masuk, jepret sana-sini, trus banyak nanyanya, gangguin mbak-mbak sama adek-adeknya menenun, eeh ujungnya gak beli apa-apa.. #modus padahal cuman pengen lihat dan kenalan sama adek-adek atau mbak-mbaknya disitu hahaha #plaaak

Hey... akhirnya dapet kesempatan juga buat mampir dan mengobrak-abrik salah satu tempat kerajinan Songket Palembang ini.. anyway thanks banget kepada Kementrian Pariwisata RI #PesonaIndonesia #PesonaPalembang yang udah undang aku mengikuti tour ke lokasi pusat kerajinan songket di Palembang, dan merupakan salah satu bagian dari rangkaian acara menuju Internasional #MusiTriboatton2016.. serunya lagi bareng temen-temen blogger lain juga :D ... menjadi semakin asik karena mengobrak-abrik ini tempat bareng teman-teman yang sealiran hahaha. 

Kali ini tempat yang berhasil kami “obrak-abrik” adalah Fikri Collection, saat aku dan teman-teman tiba kita udah disambut ramah sama para gadis pegawainya #aseeek #kibasponi hahaha. Kami pun masuk dan langsung disugguhkan dengan melihat pakaian yang sudah dipajang dengan rapi, tentunya berbahan dasar songket, ada juga jumputan dan masih banyak lagi.

Makin masuk kedalam disetiap lorong pun terpajang kain-kain songket yang masih belum diolah menjadi pakaian jadi, kain-kain tersebut memiliki corak yang berbeda-beda dan meskipun warnanya sama, tetap pasti memiliki ciri khas yang berbeda dan tentunya tak kan sama satu kain itu dengan kain yang lain, dikarenakan kain-kain songket tersebut semua dibuat dengan manual, alias pakek tenaga manusia yang mengunakan mesin tenun yang masih sangat tradisional.

Makin masuk ke dalam lagi kita bakalan melihat langsung bagaiamana proses pembuatan kain songket Palembang. Semakin mendekat semakin terdengar jelas “tak..! tuk..! tak..! tuk..!” bunyi alat tenun tang dihempas manja dengan penuh emosional untuk menghasilkan kualitas songket terbaik, dan yang paling mengejutkan ternyata para pengrajin tenun songket ini rata-rata masih belia... wah Palembang keren banget deh.. gak tau seneng aja liatnya ada generasi muda yang melakukan kegiatan tenun menenun, jadi tidak perlu risau akan kehilangan penerus.. soalnya terkadang rada khawatir lihat di program-program beberapa televisi yang mengangkat sejarah di tempat lain, kemudian ada liputan tentang kain khas daerah tersebut, lalu yang di shot adalah ibu-ibu atau nenek-nenek yang lanjut usia yang masih bersemangat menenun kain khas daerahnya.

Oke balik ke Palembang lagi.. para penenun disini (maksudnya kebetulan baru lihatnya di Fikri Collection aja) menenunnya sambil have fun, kelihatan banget dari cara mereka sambil berbincang, dengerin musik bareng-bareng, bahkan ada handphonenya yang ditempelin ke telinga dengan alat hasil kreatifitas mereka, jadi sambil nelpon ayangnya (secara kebanyakan abege), kedua tangan tetap trampil menenun kain songket.

(yang ini harganya Rp. 25.000.000,-......!)
Kami pun masuk lagi kedalam ruangan penyimpanan koleksi songket Palembang Fikri Collection, dan setelah mendengar penjelasan dari mbak-mbaknya tentang songket yang terpajang tersebut.. waaaaaaaah mulutku pun ternganga takjub hahahah.. semua dikarenakan harganya yang mulai dari Rp. 2.500.000, dan ada yang Rp. 70.000.000,- whaaaaaaaaat? TUJUH PULUH JUTA UNTUK SATU KAIN..

(ini nih yang harganya Rp. 70.000.000,-....!)
Karena sebagai orang awam yang tidak mengerti tentang dunia per-songketan, kok bisa harganya mencapai nominal yang fantastis tersebut. Kemudian dijelaskan lagi ternyata kain songket ini merupakan rekondisi, dimana kain songket yang berumur tua (jadi ceritanya kayak kain songket tersebut udah ada pada zaman kerajaan kali ya) di rekondisikan menjadi kain songket yang lebih cantik dengan bahan yang berkualitas tinggi (seolah-olah menjadi muda kembali gitu). Kalau rangkain pastinya aku kurang paham, namun secara keseluruhan kain songket yang berumur tersebut diurai kembali benangnya satu persatu dan kemudian dimodifikasi lagi dengan benang-benang kualitas terbaik (dari sutra, emas, dan lain-lain), serta memerlukan waktu yang cukup lama menenunnya, hingga menghasilkan Songket dengan harga yang fantastis tersebut #WonderfulIndonesia.. aseloleeee.

Songket udah menjadi identitas asli warga Sriwijaya, dimana diera sekarang gak hanya orang penting yang memakainya. Siapapun bisa mengenakan Songket. Bahkan udah banyak kain songket yang dimodifikasi menjadi pakaian fashion sehari-hari, adapun juga songket digunakan untuk mempercantik penampilan hijabers seperti yang dilakukan Dian Pelangi. Dan bagi para pencinta kain tradisional vintage ala Indonesia, kawasan pusat kerajinan songket ini adalah surga. Tapi ingat ya guys.. gak cuman Fikri Collection kok yang menguasi area pusat kerajinan songket ini, jalan aja 5 meter pasti udah nemu lagi tempat pengrajin songket lain, pandai-pandai saja menilai kualitas dan tentunya dengan harga terbaik yang sepadan. (oke untuk hal ini aku give up hahahah.. nentuin tas asli sama palsu aja kagak bisa hahaha).

Setra Kerajinan Songket Tanggo Buntung Palembang berlokasi di JL. KI Rangga Wirasentika dan Jl. Ki Gede Ing Suro, Kel. 30 ilir, Kecamatan Ilir Barat II. Palembang


Untuk Fikri Collection di Jl. Talang Kerangga, 30 Ilir, Ilir Bar. II, Kota Palembang, Sumatera Selatan. Telepon:(0711) 315571

yuk intip video waktu aku melipir kesini hahaha

You Might Also Like

8 komentar

  1. Jadi kamu beli songket ngak ??? atau cuman liat2 aja trus numpang poto ??? hua hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. hua hua hua.. semua yang dituduhkan om cumi benar semua.. penjarakan aku om hahhahah :D

      Hapus
  2. Wah, songket palembang ternyata bagus-bagus. Keren banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. benerr.. keren sekaleee sekaligus berkualitas dibarengi juga dengan harganya :D hahahaha

      Hapus
  3. kainnya keren!!
    jadi boleh titip beliin songket?
    hehehehehe ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kereeeen bingiiitttzzz.. boleh.. tapi transfer dulu hahahhaha :D *kantongku lelah kalo beli sendiri*

      Hapus
  4. Maman, gek pas anter-anteran ke rumah calon istri, bawa songket 70 juta itu yooo ;)

    BalasHapus
  5. Aaaaaadaaaauwwww... dak telawan dedek hahahahhaah

    BalasHapus

Popular Posts

Google+

Twitter

Subscribe